Tags

,

Sampe sekarang aku belum bisa ngelupain betul kejadian di Istora, tahun lalu. Itu lho, di acara yang Eross nge-jam sama mas Once sama mas Baron. Baru aja selesai lagu pertama, mau masuk lagu kedua, biasa kan ada yang lempar-lempar. Terus ada yang kena aku. “Ah, nggak apa-apa,” aku pikir begitu. Terus aja aku nyanyi. Pas lagi lagu kelima, aku kan nyanyi-nyanyi sambil hadap-hadapan sama Eross. Tau-tau dia bilang, “Itu kenapa jidatmu? Kayaknya antingmu berdarah deh? Berhenti dulu!” Bener aja. Aku pegang jidatku udah berdarah. Bagusnya nggak beneran kena anting terus robek? Ya udah toh, abis itu show-nya distop sebentar, jidatku diperban. Terus lanjut lagi. Tapi emang sebelumnya aku sempet ngeliat tampang orang yang ngelempar aku. Ketauan betul, soalnya berdirinya bener-bener di depan pagar pembatas. Terus, badannya emang lebih gede dari temen-temennya yang lain. Dan selama show dia tuh terus aja mengacungkan dua jari tengahnya ke aku sambil pasang tampang nyolot. Nyolot banget. Udahlah aku cuekin aja. Eh, pas kami udahan terus membungkuk ngasi hormat, tuh orang masih nggak berhenti-berhenti neriakin kami. Malah makin maju aja sambil terus nyolot. Aku sebel juga jadinya. Nggak abis pikir aja, gitu, “Ngapain juga sih nih orang? Kenapa nyolot amat, kayaknya dendam betul gitu sama Sheila?” Yang ada, waktu aku lagi bagi-bagi aqua ke penonton, sengaja aku incer kepalanya. Panas sih! Abis itu aku sempet minta tolong ke Pak Polisi yang jaga biar tuh orang dibawa ke backstage. Maksudnya pingin aku ajak omong dan aku tanyain maunya apa. Eh, ditunggu-tungguin nggak dateng-dateng. Katanya sih udah sempet “diproses” duluan sama petugas plus beberapa temenku. Berani sumpah aku nggak nyuruh apa-apa. Aku cuma pingin ngomong aja sama dia baik-baik. Diceritain kayak gitu kejadiannya, aku malah nyesel sendiri. Nggak enak aja bisa berakhir seperti itu. Belakangan, ternyata kejadian itu sempet diangkat di internet (media dot com, kali maksudnya? -red) . Judulnya “Tragedi Air Mineral”. Yang diceritain ya kasus aku ngelempar botol aqua ke penontonnya aja, tapi penyebabnya aku sampe ngelempar, nggak banyak disebut. Di bawahnya terus dibikin kayak polling gitu. Banyak yang ngasih komentar kalo kami tuh sombong banget atau apa. Tapi yang membela juga nggak sedikit. Aku sendiri abis itu selalu males membahas soal itu sama media. Disuruh bikin klarifikasi segala juga males. Soalnya aku pikir nanti bisa salah-salah lagi? Kalo soal nada-nada miring kayak gitu sih aku pribadi udah terbiasa. Aku pikir wajar aja kalo sekarang ini ada yang lantas jadi nggak suka sama Sheila, terus ngomongin yang nggak-nggak tentang kami. Aku nganggapnya itu adalah bagian dari konsekuensi. Konsekuensi dari million copies itulah. Kalo misalnya album Sheila nggak laku, pasti nggak akan ada yang sirik. Kalo nggak siap sama konsekuensi itu ya mending nggak usah bikin lagu million copies? Masalahnya buat aku, yang terjadi waktu itu nggak sekedar nyakitin secara perasaan. Kalo cuma perasaan aja sih seperti yang aku bilang di atas tadi, malah nggak terlalu kupikirin. Tapi kan waktu itu yang kena fisikku? Gimana kalo aku nggak bisa terus nyanyi? Kasian dong yang dateng ke sana beneran pingin nonton! (*/seperti yang dituturkan pada dani)